Sabtu, 23 Maret 2019 |
»Selamat Datang Di Website Resmi KPU Kota Serang »SUKSESKAN PEMILIHAN UMUM TAHUN 2019

MENU UTAMA

Galeri Foto

  • SOSIALISAI BERBASIS KOMUNITAS
  • Surat Suara Tiba di Kota Serang
  • Surat Suara Tiba di Kota Serang
  • PELANTIKAN PENAMBAHAN ANGGOTA PPK PADA PEMILU TAHUN 2019
  • Rakor Penyusunan DPTb & DPK Dengan PPS Se Kota Serang
  • Komisioner KPU Kota Serang
  • Komisioner KPU Kota Serang
  • SUB BAGIAN PROGRAM DAN ANGGARAN

UNDUH

Berita - Sosialisasi

Ukuran Surat Suara Butuh Adaptasi

Kamis, 21 Februari 2019 18:15:43 wib Dibaca: 25 Pengunjung

SERANG – Sejumlah kalangan perempuan mempertanyakan besarnya ukuran surat suara pada Pemilu 2019. Mereka mengaku butuh adaptasi untuk membuka dan melipat kembali surat suara jika ukurannya terlalu besar. Terlebih di bilik suara yang sempit serta membutuhkan ketelitian untuk mencari peserta pemilu yang hendak dicoblos.

Demikian disampaikan sejumlah peserta sosialisasi yang digelar KPU Kota Serang bersama kalangan perempuan yang berlangsung di aula UPT Pendidikan Kecamatan Serang, Kamis 21 Februari 2019.

“Kalau ukurannya terlalu besar kasihan mereka yang jompo dan sudah sepuh, atau penyandang disabilitas. Apakah boleh mereka didampingi masuk di bilik suara,” kata Suzana, peserta sosialisasi.

Nur Supriatin, peserta sosialisasi lainnya, berharap KPU bekerja ekstra untuk menyosialisasikan tanda coblos sah dan tidak sah kepada masyarakat. Karena pada prakteknya di TPS, banyaknya peserta pemilu membuat pemilih kesulitan secara teknis untuk mecoblos.

“Dengan ukuran surat suara yang begitu besar, ada kemungkinan kita yang tadinya mau nyoblos parpol tertentu malah nyoblos parpol lain. Atau bahkan surat suaranya rusak karena teknik melipat dan membukanya pemilih banyak yang tidak tahu,” kata Nur.

Anggota KPU Kota Serang Fierly MM menjelaskan, ukuran surat suara untuk peserta dari parpol adalah 51 x 82 cm. Sementara untuk Pilpres dan DPD RI, relatif lebih kecil. Karena itu pemilih harus hati-hati saat menerima surat suara. “Pastikan bagi pemilih DPT, jumlah surat suara yang diterima ada lima. Lalu di bilik suara, satu persatu surat suara dicoblos. Hati-hati untuk melipatnya kembali. Lalu masukkan surat suara yang sudah dicoblos itu ke dalam kotak sesuai ketentuan. Kalau surat suara Pilpres tentu dimasukkan ke kotak suara Pilpres. Begitu seterusnya,” kata Fierly.

KPU, kata Fierly, akan memaksimalkan waktu di bulan Maret mendatang untuk sosialisasi kepada semua kalangan. Utamanya berkaitan dengan 3 hal. Pertama, menjelaskan siapa saja peserta pemilu. Kedua, menginformasikan tentang siapa saja yang berhak menggunakan hak pilih di TPS. “Dan ketiga tentang teknik memberikan tanda coblos pada surat suara. Ini PR yang harus kami selesaikan agar semua pemilih paham betul apa yang harus mereka lakukan di bilik TPS. Jangan sampai kemudian surat suara dihitung menjadi tidak sah karena kekeliruan pemilih memberikan tanda coblos. Pertengahan Maret nanti kami akan gelar simulasi penghitungan suara. Kami akan peragakan kondisi utuh di TPS. Dari simulasi itu nanti diketahui seperti apa kira-kira kondisi di TPS pada hari H. Simulasi itu untuk mengukur pemahaman KPPS terhadap aturan sekaligus menganalisa perilaku pemilih di TPS.”

Sosialisasi dihadiri puluhan perempuan dari beberapa komunitas di Kecamatan Serang. Pada kesempatan itu, KPU Kota Serang juga membagikan sejumlah alat peraga sosialisasi seperti kalender, brosur, dan poster. (fmm)

 

 

LAINNYA

Top